Keragaman Suku Bangsa Dan Budaya Di Indonesia

Keragaman Suku Di Indonesia – Indonesia dikenal sebagai negara yang kaya akan keragaman suku bangsa dan budaya. Berdasarkan sensus penduduk Badan Pusat Statistik pada 2010, ada lebih dari 300 kelompok suku bangsa di Indonesia, yang jika dirinci terdapat sekitar 1.340 suku bangsa di Indonesia.

Budaya masyarakat merupakan tata cara kehidupan masyarakat sehari-hari. Budaya masyarakat dapat berupa cara berpakaian, cara bercocok tanam, atau cara bergaul dalam kehidupan sehari-hari.

Masing-masing budaya merupakan kebiasaan luhur yang dijunjung tinggi dan sangat dihormati oleh para pengikutnya. Dengan demikian, tidak perlu ada anggapan bahwa budaya tertentu lebih tinggi daripada budaya lainnya.

Keanekaragaman budaya merupakan salah satu kekayaan bangsa yang harus dilestarikan untuk kepentingan masyarakat secara bersama-sama. Adapun, disetiap suku bangsa di Indonesia memiliki budayanya masing-masing. Budaya tiap suku itu disebut sebagai budaya daerah yang memperkaya budaya nasional.

Apa itu Suku Bangsa?

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia menyebut bahwa suku bangsa adalah kesatuan sosial yang dapat dibedakan dari kesatuan sosial lain, berdasarkan kesadaran akan identitas perbedaan kebudayaan, khusunya bahasa.

Dalam konteks etnografi, suku bangsa juga bisa diidentifikasi dengan pendekatan lokasi atau wilayah tempat tinggal kelompok suku, misalnya suku Batak yang secara historis berasal dari Sumatera.

Nama Suku Bangsa di Indonesia

Meski terdapat ribuan suku bangsa, tapi Indonesia bukanlah negara dengan jumlah suku bangsa terbanyak di dunia, melainkan Papua Nugini.

Lantas apa saja nama suku bangsa di Indonesia?

  • Suku asal Aceh (Aceh/Achin/Akhir/Asji/A-Tse/Ureung Aceh, Alas, Aneuk Jamee, Gayo, Gayo Lut, Gayo Luwes, Gayo Serbe Jadi, Kluet, Sigulai, Simeulue, Singkil, Tamiang)
  • Suku Batak (Batak Angkola, Batak Karo, Batak Mandailing, Batak Pakpak Dairi, Batak Simalungun, Batak Tapanuli, Batak Toba, Dairi)
  • Suku Nias
  • Suku Madura
  • Suku Jawa (Jawa, Osing/Using, Tengger, Samin, Bawean/ Boyan, Naga, Nagaring)
  • Suku Sunda
  • Suku Gorontalo
  • Suku Betawi
  • Suku Bugis
  • Suku Minangkabau
  • Suku Bali (Bali/Bali Hindu, Bali Majapahit, Bali Aga)
  • Melayu (Melayu Asahan, Melayu Deli, Melayu Riau, Langkat/ Melayu Langkat, Melayu Banyu Asin, Asahan, Melayu, Melayu Lahat, Melayu semendo)

Dan masih banyak lagi suku lainnya.

Pakaian Adat

Masing-masing daerah atau provinsi memiliki pakaian adat yang berbeda-beda. Perbedaan pakaian adat tersebut menunjukkan kekayaan budaya di negeri kita.

Berikut ini adalah macam-macam pakaian adat dari berbagai provinsi yang ada di Indonesia!

  • Naggroe Aceh Darussalam – Ulee Balang
  • Sumatera Utara – Ulos
  • Sumatera Barat – Bundo Kanduang
  • Sumatera Selatan – Aesan Gede
  • Jambi – Pakaian Melayu Jambi
  • Riau – Pakaian Adat Melayu
  • DKI Jakarta – Pakaian Adat Betawi
  • Jawa Tengah – Kebaya Jawa
  • Jawa Barat – Kebaya Sunda
  • Bali – Safari dan Kebaya
  • Nusa Tenggara Barat – Pakaian Adat Suku Sasak
  • Nusa Tenggara Timur – Pakaian Adat Rote
  • Sulawesi Barat – Lipa Saqbe Mandar
  • Maluku Utara – Manteren Lamo
  • Maluku – Cela
  • Papua Barat – Ewer
  • Papua – Koteka

Dan masih banyak pakaian adat lainnya.

Rumah Adat

Bentuk keanekaragaman suku bangsa dan budaya di Indonesia selanjutnya adalah rumah adat. Rumah adat dimiliki oleh berbagai suku bangsa dan disesuaikan dengan fungsi dan keadaan geografis di daerah tersebut.

Berikut adalah nama-nama rumah adat yang ada di Indonesia!

  • Naggroe Aceh Darussalam – Rumah Krong Bade
  • Sumatera Selatan – Rumah Limas
  • Sumatera Selatan – Rumah Limas
  • Sumatera Utara – Rumah Bolon
  • Sumatera Barat – Rumah Gadang
  • Riau – Rumah Melayu Atap Limas Potong
  • Jambi – Rumah Panggung
  • Bengkulu – Rumah Bumbungan Lima
  • DKI Jakarta – Rumah Kebaya
  • Papua – Rumah Honai
  • Kalimantan Barat – Rumah Panjang

Dan masih banyak rumah adat lainnya.

Tarian Tradisional

Bentuk keanekaragaman suku bangsa dan budaya di Indonesia selanjutnya adalah tarian tradisional. Setiap provinsi di Indonesia memiliki tarian tradisional yang memiliki ciri khas masing-masing.

Tari tradisional merupakan salah satu bentuk kebudayaan dibidang kesenian yang diciptakan dengan maksud dan tujuan tertentu dan dilestarikan secara turun temurun.

Berikut tarian tradisional dari masing-masing daerah yang ada di Indonesia!

  • Naggroe Aceh Darussalam – Tari Saman
  • Sumatera Utara – Tari Serampang Dua Belas
  • Sumatera Barat – Tari Lilin
  • Sumatera Selatan – Tari Gending Sriwijaya
  • Riau – Tari Zapin
  • Jambi – Tari Sekapur Sirih
  • Bengkulu – Tari Andun
  • Lampung – Tari Melinting
  • Kepulauan Riau – Tari Joget Lambak
  • Bangka Belitung – Tari Campak
  • Banten – Tari Grebeg Terbang Gede
  • DKI Jakarta – Tari Cokek
  • Jawa Barat – Tari Jaipong
  • Jawa Tengah – Tari Jathilan
  • Kalimantan Selatan – Tari Sinoman Hadrah
  • Kalimantan Tengah – Tari Giring-giring
  • Kalimantan Utara – Tari Jepen
  • Bali – Tari Pendet
  • Nusa Tenggara Timur – Tari Randang Uma
  • Nusa Tenggara Barat – Tari Buja Kadanda
  • Gorontalo – Tari Tidi Lo Palopalo
  • Sulawesi Barat – Tari Sayo Sitendean
  • Sulawesi Tengah – Tari Pontano
  • Sulawesi Utara – Tari Saronde
  • Maluku Utara – Tari Soya-soya
  • Maluku – Tari Cakalele
  • Papua Barat – Tari Tumbu Tanah
  • Papua – Tari Selamat Datang

Dan masih banyak tari tradisional dari masing-masing daerah lainnya.